Sunday, August 11, 2013

PULAU CANGKE (Pulau Cangke a.k.a. Pulau Cengkeh, Kabupaten Pangkajene Kepulauan)

Day 1 (Sabtu, 10 Agustus 2013):
Gak terasa hari sudah hampir pukul 12.30 wita. Aku belum mandi gegara sejak pagi sibuk ngurus perlengkapan buat dibawa ke Pulau Cangke. Andre membantuku dengan mempersiapkan alat masak, dan logistik. Semua pakean, flying sheet, hammock, dan sleeping bag dimasukkan ke carrier dan semua logistik beserta kompor, alat masak, dan alat makan-minum masuk ke d-pack. Semua dipacking di kamarku yang indah. Ketika semua siap, kami langsung berangkat menuju ke basecamp. Ternyata kami tiba lebih dahulu dan keberangkatan yang rencananya pukul 13.00 molor sampai pukul 14.35.

Singkat cerita, kami sampai di Pelabuhan Paotere. Sehari setelah lebaran, pelabuhan ini hampir sepi. Sebuah kapal kayu nampak merapat ke pelabuhan begitu kami sampai. Segera segala perlengkapan dimasukkan ke kapal termasuk yang empunya barang tentunya. Perlu diketahui, memasukkan barang dan manusia ke perahu yang memuat sekitar 30-40 orang ini, punya tantangan tersendiri.

Di awal perjalanan, keganasan ombak bulan Agustus mulai mengombang-ambingkan kapal kayu yang kami tumpangi. Percikan-percikan air mulai membasahi pakaian. Perjalanan ini benar-benar menegangkan bagi orang berani seperti saya, hahaha. Apalagi ketika melihat di sekitar gak ada pulau terdekat dan ombak sepertinya lebih tinggi daripada kapal. Sepanjang perjalanan, aku terus-menerus memeluk tiang sambil berdoa, "Tuhan, semoga ini bukan perjalanan terakhir saya" (doa orang lebay).

Well, sekitar 3 jam kami bergulat dengan ombak besar dan rasa was-was hingga akhirnya kami tiba di Pulau Karanrang. Di pulau ini, kami menguatkan hati sejenak sambil membeli air minum kemasan. Dari Pulau Karanrang, kami masih harus melanjutkan perjalanan sekitar sejam untuk sampai di Pulau Cangke. Meskipun sudah dekat tetapi kapal kayu yang kami tumpangi mendapat cobaan yang lebih berat daripada sebelumnya. Seorang kru kapal hampir terlempar ke laut saking kerasnya ombak. Elsa dan Vero bahkan sampai harus jackpot (muntah) di dalam kapal sampai kami tiba di Pulau Cangke.

Pulau Cangke merupakan pulau yang paling indah dari puluhan pulau di Kabupaten Pangkep. Pulau ini hanya dihuni oleh sepasang manusia yang sudah lanjut umurnya. Sudah sejak tahun 80-an, Daeng Abu menempati pulau ini bersama bersama dengan istrinya. Pulau ini lumayan terawat. Hal itu nampak dari beberapa gazebo yang didirikan pemerintah dan dilengkapi dengan sebuah dermaga.

Setiba kami di sana, kami tak langsung menemui Daeng Abu. Tetapi mencari lokasi yang bagus untuk memasang tenda dan membuat dapur karena hari sudah semakin gelap. Setelah tenda terpasang dan makan malam, kami melapor keberadaan kami pada Daeng Abu sambil menyerahkan sebuah bingkisan agar beliau tahu kalo ada beberapa manusia lain yang gak jelas asal-usulnya ber-one night camp, di pulau yang selama ini didiaminya.

Di tempat yang gelap dan jauh dari kota kayak gitu, paling asyik nonkrong bareng temen-temen cerita-cerita, maen kartu, dan bernyanyi sepuasnya. Tapi dari semuanya, aku lebih senang menikmati kopi sambil menatap bulan sabit oranye di langit Pulau Cangke sampai akhirnya mata sudah ndak mampu lagi menahan kantuk. Bintang-bintang bertaburan di langit seperti pasir di laut memandangi kami yang tidur dalam kegelapan.

Day 2 (Minggu, 11 Agustus 2013):

Aku tertidur dengan nyenyak sekali meski beberapa kali terbangun karena penampakan beberapa sosok makhluk halus di sekitar flying sheet yang kubangun. Biasalah ... mana ada pulau kayak gini yang gak ada makhluk seperti itu. Pukul 05.30 aku terbangun karena suara alarm hp. Dengan sedikit jengkel karena masih senang tidur, kumatikan. Tetapi ternyata hp itu biar sudah dimatikan masih juga membunyikan alarm. Kulepas saja baterainya. Tetapi gara-gara kesibukan itu, malah aku bangun benaran. Dengan langkah gontai aku mulai mengambil Canon 60D dan Nikon Coolpix AW100 dan berjalan mengelilingi pulau sambil menunggu matahari terbit.




Pemandangan bawah laut yang ditawarkan sama pulau ini termasuk keren karena berbagai jenis terumbu karangnya terutama di pantai sebelah barat. Hanya saja kalian harus hati-hati dengan bulu babi yang juga menghuni daerah tersebut.
Untuk mengabadikan pemandangan bawah laut, aku menggunakan kamera Nikon Coolpix AW100 yang waterproof sampai kedalaman 10 meter.


Ringkasan Perjalanan:
Hari Sabtu pukul 13.00, kami ngumpul di depan PT Sermani, lalu naik angkot (pete-pete) menuju Pelabuhan Paotere. Dari Paotere, naik kapal kayu ukuran kecil menuju Pulau Cangke. Sempat singgah di Pulau Karanrang untuk nurunin beli air minum. Dari Pulau Karanrang, lanjut ke Pulau Cangke. Tiba pukul 17.45. Di sana menginap semalam.
Hari Minggu (hari ini) pukul 10.00, berangkat dari Pulau Cangke menuju Makassar (pulang, coy). Kapal kayu singgah lagi selama sejam di Karanrang. Sampai Pelabuhan Paotere, pukul 15.15. Jalan kaki sekitar sekilo untuk sampai di daerah operasi angkot. Tiba di sermani pukul 15.35. Jalan kaki lagi sekilo untuk sampai di rumah. Total pengeluaran: Rp. 60.000,- include ikan bolu bakar dengan perincian:
1. Sewa kapal : Rp. 40.000,- (PP)
2. Pete-pete (carter): Rp. 10.000,- (PP)
3. Ikan bakar : Rp. 10.000,-



***

Dan inilah foto-foto keindahan Pulau Cangke:








*******

And this is me, the author and the photographer:



The story is under construction. Sila mengunjungi post saya sebelumnya.
I sincerely appreciate your taking time to provide your comments and feedback (by clicking on reactions or rate it). Jangan lupa, join this site. Thanks.



----------------------------------------------------------------------------------
Thanx to:

  1. Keluarga besar Komunitas Pencinta Alam - Pintas, Paroki St. Paulus-Tello Makassar.
  2. Member of Group : Arnoldus Dp, Titor Efrem Nurak, Melky Meko, Nugraha 'Memet' Hariandja, Fbc Auguste, Maria Triselia 'Mariconk' Guhar, Veronika Leong, Stella Alexander, dan Katarina 'Kajol' Elsa.
  3. The participant: Yakobus 'Masne', Andreas Okky Reston, dan Rannu.
  4. Arnoldus Dp untuk foto diriku yang saya upload juga di sini.
Post a Comment